Selasa, 15 Januari 2013

meski tak eksklusif, aku tetap mengASIhimu


ASI. Tiga huruf dengan sejuta manfaat. Oke, mungkin nggak sampe sejuta--saya agak lebay. Tapi para pembaca yg pinter pasti ngerti maksud saya kalau yang namanya Air Susu Ibu punya buanyak sekali manfaat. Selain kandungan gizi dalam ASI yang luar biasa dan konon nggak bisa digantikan dengan apapun, proses memberikan ASI alias menyusui pun punya berbagai kegunaan.

Menyadari hal-hal di atas tadi, sejak belum menikah saya sudah berambisi dan bertekad untuk memberikan ASI eksklusif (ASIX) buat anak saya. Iya, dari SEBELUM MENIKAH, bukan cuma sejak menikah atau saat hamil. Karena memang dulu saya pernah kerja di majalah Inspired Kids yang isinya soal pengasuhan anak, pengetahuan dan imajinasi mengenai anak memang sudah bergelayut di otak sejak saya masih single.

Unfortunately, memberi ASIX adalah ambisi saya yang akhirnya nggak tercapai. Buat saya hal ini bisa dibilang sebagai salah satu kegagalan terbesar dalam sejarah hidup saya. Patah hati banget rasanya, sedihnya nggak terkira, kecewa berat, ... nggak bisa digambarkan dengan kata2 lah. Terakhir kali saya merasa down kayak gitu adl saat nggak berhasil tembus UMPTN. Waktu itu saya merasa sgt malu dan bersalah sm orgtua, krn saya satu2nya anak di keluarga kami yang gagal UMPTN; pdhl saya jg satu2nya anak yg sekolah di sekolah unggulan dan biaya sekolahnya paling mahal.

Kembali ke soal ASI... Kenapa akhirnya saya gagal memberi ASIX pada anak pertama kami--Shalom? Ah, banyak faktor yg bisa 'dituding' sbg penyebab. Tapi yang pasti produksi ASI saya memang sedikit. Ditambah lagi faktor ini itu (mostly psikologis) yg enggan saya bahas di sini krn akan terlalu panjang lebar dan bikin saya mewek; jadilah bener2 ASI itu mampet dan nggak keluar.

Tapi PLEASE, jangan tuduh saya nggak berusaha. Jangan bilang kalau ASI itu cuma soal pola pikir, kalau yakin maka pasti bisa. Jangan menghakimi kalau saya kurang kuat bertekad. Saya berusaha, saya berjuang. Saya tutup mata dan kuping saat suami dan ibu mertua sdh menyiapkan susu formula serta botol. Saya ngotot bilang masih mau coba menyusui, walaupun yang keluar cuma tetesan. Sampai di titik balik ketika Shalom harus nginep di RS dan disinar karena dehidrasi dan menguning. Suami saya sampai mengacungkan jarinya dan bilang: "ini semua karena keegoisan kamu dan prinsip ASI eksklusif bullshit itu!" Jangan, jangan juga salahin suami saya. Mengertilah bahwa saat itu dia cuma sgt khawatir dgn kondisi anak pertama kami. Namanya baru pny anak, lg seneng2nya, tiba2 nggak bisa bobo bareng si bayi (walau cuma 1 malam). *tuh kan, nyeritain segini aja udah mulai mewek deh*

Saya pun menyerah. Shalom jadi anak susu formula. Bahkan untuk menyusui 'basa-basi' pun akhirnya berhenti, karena bocahnya pun nggak sabaran dan nggak tertarik lg utk nenen ke mamanya. Apalagi sbg cucu pertama, di rumah mertua wkt itu saya jarang pegang anak sendiri, opung2nya yg lbh sering gendong dan kasih susu. Oh well.

Tapi lain dulu lain sekarang. Untuk anak kedua kami, Glow, saya masih terus mencoba menyusui. Produksi ASI saya memang masih tetap sedikit *percaya deh, saya udah rajin minum susu, makan daun katuk, bayam dan rekan2nya utk ngeboost ASI* tapi saya nggak mau lagi menyerah. Meski nggak eksklusif--karena tetap ditambah susu formula--saya akan tetap memberikan ASI.

Buat ibu2 di luar sana yang punya nasib serupa dgn saya alias produksi ASI-nya sedikit, pesan saya: jangan menyerah! Saya nggak asal ngomong, saya tau banget down-nya, rasa bersalah, kecewa, sedih, malu krn nggak bisa kasih ASI buat bayi sendiri. Juga iri luar biasa saat ibu2 lain menyusui dan ngomongin ASI. Apalagi NGGAK SEDIKIT orang yang menghakimi kita, menganggap kita cuma nggak berusaha. Hey, they don't know anything, so don't let their words bring you down!

Saya sendiri pun akhirnya baru bisa 'move on' setelah denger kata2 Dr. Herbowo, dokter spesialis anak yang pegang Shalom, bahwa produksi ASI itu juga soal rejeki. Guess what, istri si dokter ini pun tnyt pny masalah yg sama. Kebayang dong ironinya sbg seorg dokter yg menyarankan ASIX ke semua ibu2 terpaksa hrs kasih tambahan sufor juga buat anaknya. Saya yakin dokter ini dan istrinya jg pasti berjuang abis2an spy bisa kasih ASIX. Bekal pengetahuan yg dimiliki si dokter pun nyatanya nggak mengubah kenyataan tsb. Saya jadi bisa mengamini kalau (produksi) ASI adalah soal BERKAT dari Tuhan. Ada yang dikasih melimpah, pas-pasan, bahkan sedikit. Tanggung jawab kita sbg manusia--sebagai ibu--adalah menggunakan dgn maksimal berkat yang sudah diberikan.

Buat ibu-ibu lain yang punya berkat ASI melimpah, bisa memberi ASIX (bahkan menjadi donor ASI): BERSYUKURLAH! Kadang kita lupa bersyukur karena menganggap menyusui itu hal yang biasa saja. Dari sisi ibu yang nggak punya berkat sebanyak kalian, kami tahu betapa berharganya berkat itu. Dan kalau boleh kami memohon, dengan segala kerendahan hati, untuk tetap mengkampanyekan ASI dan ASIX tanpa MENGHAKIMI, MENYUDUTKAN, apalagi MENYALAHKAN ibu2 yang belum bisa menunaikannya. Memang ada juga sih ibu2 yang enggan menyusui, atau memilih nggak menyusui dgn berbagai alasan (bukan karena nggak bisa atau produksinya sedikit). Untuk ibu2 yg spt itu, terus terang saya pgn bgt jitak kepalanya *eh* saking gemesnya krn nggak mengoptimalkan berkat yg dimiliki.

Akhir kata, saya mau ucapkan selamat menunaikan ibadah menyusui buat semua ibu2 di luar sana yang sedang menjalankannya. Got to go now, baby Glow is calling for her nenen-time. Ciao!

10 komentar:

Anonim mengatakan...

setujuuuuuuuuu..
Gw ibu bekerja.. Niaaaaatt banget ngasih ASIX..
tapi apa daya, kurangnya pengetahuan&keahlian soal perah memerah bikin gw ga bisa bikin stok dan akhirnya udah aja gitu pas kerja anak gw minum sufor. Tetep gw merah, tapi kondisi bener2 sulit untuk menuhin kebutuhan minumnya. Jadi campur. Belom lagi nyokap dan suami beneran santai aja gitu ga support asix.

Sempet stres dan sedih karena ga bisa asix, tapi kemudian mikir lagi, Lillahi ta'ala aja. Pasrah. Toh ga bisa asix pun ga mengurangi kasih sayang dan cinta kita. Gampar tuh yang bilang anak gw anak sapi! HUH!

Jadi si vito cuma asix sampe 3 bulan, bahkan dari umur sebulan ternyata dia udah icip air putih, di kasih nyokap. iya, anak gw ga asix sama sekali.Sempet gw agak keberatan, nyokap gw bilang: dikasih airputih ini bukan buat ganti minum susu, tapi buat bersihin lidah dia dari bekas asi. Dan yah, sampe sekarang, lidah Vito itu selalu merah segar, ngga dipenuhi putih2 bekas asi.

Tapi Alhamdulillah sampe saar ini, daya tahan tubuhnya baik, segala macem kendaraan dari ojek, bajaj, bus dan kereta dia udah pernah naikin. And he enjoys all of those with a healthy body.

Pada akhirnya, ini kan yang terpenting, healthy baby and happy mommy. Persetanlah Sarjana ASIX buat gw hahaha...

Salam sayang buat Shalom&Glow.



Sonya Tampubolon mengatakan...

@chuwey: "Toh ga bisa asix pun ga mengurangi kasih sayang dan cinta kita." BETOOLLLL! kan ga bisa, bukannya ga mau yah...

puji Tuhan daya tahan tubuh shalom jg relatif bagus kok, sampe umur setaun hampir ga pnh sakit malahan. Baru pas mo pny adek aja tuh dia sempat sakit yg lmy parah smpe opname--konon sda pengaruh psikologis jg.

makasi ya mommy vito udh mo mampir dan kasih comment. semoga vito sehat selalu :)

Pong Bersaudara mengatakan...

semangat Bunda, kami percaya bunda ingin selalu memberikan yang terbaik untuk buah hatinya. Gbu

Anonim mengatakan...

Yang penting Bunda sudah berusaha, masalah hasil kan memang urusan Tuhan. Bersyukur karena anak bunda sehat ,setuju dengan Pak Pong Bersaudara, tiap bunda pasti selalu ingin memberikan yang terbaik buat anak-anaknya..salam

dewi Kurnia mengatakan...

Betulll mba''..saya juga baru menjadi seorang ibu dari my baby girl Shofi..dari mulai kehamilan sampai melahirkan niat kuat banget ngasi ASIX..rupanya kenyataan tak seperti yg diharapkan..ASI saya tak melimpah..jadi tambahan dengan susu formula..bukanya kita ga berusaha tapi sudah berusaha keras..tapi agak sedikit panas kuping kalo dengar ibu-ibu yg memberi ASIX dgn menyudutkan yg pake formulaa.."helooo...kita bukanya ga brusaha lohh"..Tapi alhamdulillah Shofi sampai sekarang sehat dan perkembangannya sanagt baik..
Jadi tolong deh..ibu-ibu yg ngasih ASIX,jgn menjudge kalo ga ga ngasih ASIX..

Salam buat Shalom & Glow

Sonya Tampubolon mengatakan...

@Pong Bersaudara: makasi ya masbroh ;p
semoga PongASI Delivery makin suksesssss

@matarembulan: I'm doing my best and let God do the rest :)
makasi atas kunjungannya

@dewi kurnia: ASI or sufor, ga perlu saling menghakimi lah yaaa.. makasi atas kunjungannya mommy Shofi, mdh2an Shofi sehat2 terus

Arifah Abdul Majid mengatakan...

Wah, mak..terhibur bangeett baca tulisan dirimu ;) Bener banget, ASI itu soal rezeki, kita gak bisa maksa ASI itu keluar (padahal kita udah usaha), kalau kenyataannya memang belum rezeki kita ya mak..

Sonya Tampubolon mengatakan...

senang bisa menghibur, mak @arifah :) tetap positive thinking ya!

Tanti Amelia mengatakan...

hahahaaa.. udah komen beberapa kali tentang ASI vs non ASI .. keep up the good spirit yaa

Sonya Tampubolon mengatakan...

thank you mbak @Tanti Amelia.. emang topik ini klasik dan endless banget ya kayaknyah :))))

Posting Komentar

Sudah baca artikel ini? Tinggalkan komentar ya... Thanks!